Pembangunan RSU Arjasa Dihentikan, Sejumlah Tenaga Medis ‘Numpang’ di Tiga Puskesmas

Ilustrasi

SUMENEP, (News Indonesia) — Pembangunan Rumah Sakit Umum (RSU) di Kecamatan Arjasa, Pulau Kangean, Sumenep, Madura, Jawa Timur, terpaksa dihentikan, lantaran rekanan tidak mampu menuntaskan pekerjaan hingga batas waktu yang ditentukan.

Menurut Kepala Bidang Sumber Daya Kesehatan (SDK) Dinas Kesehatan Sumenep, Moh. Nur Ihsan, pemutusan kontrak tersebut dilakukan pemerintah, lantaran rekanan tidak mampu menyelesaikan pekerjaan hingga batas waktu.

Sejumlah tenaga medis/pegawai hasil rekruitmen beberapa waktu lalu pun, terpaksa dititipkan di tiga Puskesmas terdekat.

“Untuk sementara mereka (pegawai hasil rekrutmen) dititipkan di Puskesmas Arjasa, Kangayan Pulau Kangean, dan Puskesmas di Kecamatan/Pulau Sapeken. Mereka sudah bekerja,” terangnya.

Dikatakan Nur Ihsan, apabila pembangunan RSU sudah selesai dan siap dioperasikan, semua petugas medis siap dipekerjakan kembali. Kemungkinan untuk Unit Gawar Darurat (UGD) dan Poli tahun ini sudah bisa dituntaskan.

“Kemungkinan tahun ini sudah selesai. Jadi, mereka nanti sudah bisa bekerja di tempat ini (RSU Arjasa,red),” tuturnya.

Apakah rekrutmen mendahului pembangunan? Ketua PPNI ini menuturkan, keberadaan pegawai RSU itu tidak mendahului, tapi sudah sesuai kebutuhan.

“Prediksi pembangunan UGD dan Poli itu tuntas di 2018 lalu. Namun, diputus kontrak,” paparnya.

Nur Ihsan menambahkan, untuk UGD dan Poli sudah dipastikan sudah clear. Sementara untuk rawat inap pembangunan dilakukan oleh Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Pemukiman dan Cipta Karya (DPRKP dan Cipta Karya) sebesar Rp 22 miliar.

“Kalau RSU itu sudah selesai, maka pegawai yang ada langsung dipekerjakan di rumah sakit itu. Untuk saat ini dititipkan terlebih dahulu,” pungkasnya. (Jie/Rd)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here